Impor Sementara

Apa yang dimaksud dengan Impor Sementara?

  • Impor Sementara adalah pemasukan barang impor ke dalam daerah pabean yang benar-benar dimaksudkan untuk diekspor kembali dalam jangka waktu paling lama 3 tahun.

 Bagaimana kriteria barang impor agar dapat disetujui sebagai Barang Impor Sementara?

  • Tidak akan habis dipakai selama jangka waktu
  • Mudah dilakukan identifikasi
  • Tidak mengalami perubahan bentuk secara hakiki selama jangka waktu, kecuali aus karena penggunaan
  • Tujuan penggunaanbarang tersebut jelas
  • Ada dokumen pendukung bahwa barang tersebut akan diekspor kembali

 Apa fasilitas yang diberikan?

  • Barang Impor Sementara dapat diberikan Pembebasan Bea Masuk dan Keringanan Bea Masuk

 Apa saja barang yang dapat diberikan Pembebasan Bea Masuk?

  1. Barang Impor Sementara yang diberikan Pembebasan Bea Masuk meliputi :
  2. Barang untuk keperluan pameran selain di Tempat Penimbunan Pabean
  3. Barang untuk keperluan seminar
  4. Barang untuk keperluan peragaan atau demonstrasi
  5. Barang untuk keperluan tenaga ahli
  6. Barang untuk keperluan penelitian, pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan
  7. Barang untuk keperluan pertunjukan umum, olah raga dan perlombaan
  8. Kemasan yang digunakan dalam rangka pengangkutan dan/atau pengemasan barang impor atau ekspor baik secara berulang-ulang maupun tidak
  9. Barang keperluan contoh atau model
  10. Kapal pesiar perorangan (yacht) yang digunakan sendiri oleh wisatawan mancanegara
  11. Kendaraan atau sarana pengangkut yang digunakan sendiri oleh warga negara asing
  12. Kendaraan atau sarana pengangkut yang masuk melalui lintas batas dan penggunaannya tidak bersifat regular (rutin)
  13. Barang untuk keperluan diperbaiki, direkondisi, diuji, dan dikalibrasi
  14. Binatang hidup untuk keperluan pertunjukan umum, olah raga, perlombaan, pelatihan, pejantan, dan penanggulangan gangguan keamanan
  15. Barang untuk keperluan penanggulangan bencana alam, kebakaran, kerusakan lingkungan, gangguan keamanan dan untuk tujuan kemanusiaan atau sosial
  16. Barang untuk keperluan kegiatan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (POLRI)
  17. Kapal yang diimpor oleh perusahaan pelayaran niaga nasional atau perusahaan penangkapan ikan nasional
  18. Pesawat dan mesin pesawat yang diimpor oleh perusahaan penerbangan nasional
  19. Barang pribadi penumpang, barang pribadi awak sarana pengangkut, dan barang pribadi pelintas batas
  20. Barang pendukung proyek pemerintah yang dibiayai dengan pinjaman atau hibah dari luar negeri
  21. Sarana pengangkut yang tidak dipergunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean
  22. Petikemas yang tidak digunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean

 Apa saja barang yang dapat diberikan Keringanan Bea Masuk?

 Barang Impor Sementara selain yang diberikan Pembebasan Bea Masuk, diberikan Keringanan Bea Masuk, a.l. :

  1. Mesin dan peralatan untuk kepentingan produksi atau pengerjaan proyek infrastruktur
  2. Barang untuk melakukan perbaikan
  3. Barang untuk melakukan pengetesan atau pengujian
  4. Kapal air/tangki terapung yang fungsi berlayarnya bukan fungsi utama meliputi kapal suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, atau kapal semacam itu

 

PENGAJUAN PERMOHONAN

Bagaimana importir memperoleh izin Impor Sementara?

Dengan mengajukan surat permohonan tertulis kepada :

  1. Kepala KPPBC Tipe Madya Pabean Soekarno Hatta, atau
  2. Direktur Jenderal Bea dan Cukai, dalam hal :
    • kegiatan berskala internasional
    • Kantor Pabean tidak dapat digunakan untuk pelayanan kepabeanan karena terjadi bencana alam
    • kondisi memaksa
    • barang untuk operasi perminyakan dan pertambangan
    • efisiensi & efektifitas pelayanan

Pengajuan permohonan dikecualikan terhadap :

  • Barang pribadi penumpang, barang pribadi awak sarana pengangkut, dan barang pribadi pelintas batas
  • Sarana pengangkut yang tidak dipergunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean
  • Petikemas yang tidak digunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean

Apa isi surat permohonan tersebut?

Paling sedikit memuat :

  • rincian jenis, jumlah, spesifikasi, identitas, dan perkiraan nilai barang Impor Sementara
  • pelabuhan tempat pemasukan barang Impor Sementara
  • lokasi penggunaan barang Impor Sementara
  • tujuan penggunaan barang Impor Sementara, dan
  • jangka waktu Impor Sementara

Apa saja yang perlu dilampirkan dalam surat permohonan tersebut?

  1. Perkiraan nilai barang seperti invoice, purchase order, dan dokumen semacam itu
  2. Spesifikasi/identitas barang seperti brosur, katalog, foto barang dan dokumen semacam itu.
  3. Kontrak kerja / perjanjian sewa antara supplier dan importir yang masih berlaku
  4. Pernyataan bermaterei bahwa barang tersebut akan diekspor kembali
  5. Pernyataan bermeterai bahwa semua dokumen yang dilampirkan adalah benar dan sesuai dengan aslinya
  6. Identitas pemohon seperti fotokopi NIK, NPWP, API, dan dokumen legal lainnya
  7. Dokumen terkait perizinan dari instansi terkait
  8. Draft PIB (Pemberitahuan Impor Barang)

Kapan permohonan izin tersebut disetujui?

  1. Paling lama 5 hari kerja sejak dokumen diterima lengkap, dalam hal diterbitkan oleh Kepala Kantor Pabean
  2. Paling lama 14 hari kerja sejak dokumen diterima lengkap, dalam hal diterbitkan oleh Direktur Jenderal

Bagaimana jika permohonan izin ditolak?

  • Kepala Kantor Pabean tempat pemasukan Barang Impor Sementara membuat surat penolakan beserta alasan paling lama 3 hari kerja sejak tanggal surat permohonan diterima

 Berapa lama jangka waktu Impor Sementara yang diberikan?

  • Jangka waktu Impor Sementara diberikan dengan mempertimbangkan :
    1. Tujuan penggunaan barang
    2. Permohonan importir
    3. Jangka waktu yang tercantum dalam kontrak kerja / perjanjian sewa
    4. Tenggang waktu yang cukup bagi importir melakukan realisasi ekspor

      Maksimal jangka waktu adalah 3 tahun.

 

 

KEWAJIBAN KEPABEANAN

Apa yang harus dilakukan importir untuk memenuhi kewajiban kepabeanan atas Impor Sementara?

  • Mengajukan Pemberitahuan Impor Barang (PIB) atas Barang Impor Sementara kepada Kepala KPPBC Tipe Madya Pabean Soekarno Hatta, dengan melampirkan :
    • Keputusan Impor Sementara
    • dokumen pelengkap pabean
    • Bukti Penerimaan Jaminan (BPJ)
    • Bukti Pembayaran (SSPCP) atau Surat Keterangan Bebas Pajak (bila ada)
  • Terhadap Barang Impor Sementara berupa barang pribadi penumpang, barang pribadi awak sarana pengangkut, atau barang pribadi pelintas batas yang bukan melalui kargo harus mengisi Formulir Impor Sementara Barang Pribadi Penumpang, Awak Sarana Pengangkut, dan Pelintas Batas, dilampirkan dalam Customs Declaration (BC 2.2)
  • Terhadap Barang Impor Sementara berupa barang pribadi penumpang, barang pribadi awak sarana pengangkut, atau barang pribadi pelintas batas yang melalui kargo diselesaikan dengan Pemberitahuan Impor Barang Khusus (PIBK)

 

Apa yang harus dilakukan importir jika mendapatkan Pembebasan Bea Masuk?

Menyerahkan jaminan kepada Pejabat Bea dan Cukai di Kantor Pabean tempat pemasukan sebesar :

  • Bea Masuk
  • Pajak Pertambahan Nilai (PPN)
  • Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) jika ada
  • Pajak Penghasilan Pasal 22 (PPh) yang terutang

Dikecualikan dari hal tersebut di atas untuk :

  • kemasan yang digunakan dalam rangka pengangkutan dan/atau pengemasan barang impor atau ekspor baik secara berulang-ulang (returnable package) maupun tidak
  • barang pribadi penumpang, awak sarana pengangkut, dan pelintas batas
  • sarana pengangkut yang tidak dipergunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean
  • petikemas yang tidak digunakan untuk pengangkutan dalam daerah pabean

 

Apa yang harus dilakukan importir jika mendapatkan Keringanan Bea Masuk?

Importir wajib :

  • Membayar bea masuk sebesar 2% x jumlah bulan jangka waktu x bea masuk yang seharusnya dibayar
  • Membayar PPN atau PPN dan PPnBM
  • Menyerahkan jaminan sebesar selisih bea masuk yang seharusnya dibayar dengan yang sudah dibayar serta PPh

Apabila telah mendapatkan Surat Keterangan Bebas dari Direktorat Jenderal Pajak, dikecualikan dari kewajiban pembayaran PPN atau PPN dan PPnBM.

Apakah dilakukan pemeriksaan fisik?

Ya, pada saat :

  • dimasukkan ke dalam Daerah Pabean
  • diajukan perpanjangan
  • diekspor kembali

       Kecuali terhadap Importir Mitra Utama (MITA) Prioritas -> tidak dilakukan pemeriksaan fisik

Bagaimana cara memperoleh perpanjangan jangka waktu?

Dengan mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal atau Kepala Kantor Pabean yang menerbitkan izin Impor Sementara sebelum jangka waktu berakhir dengan mneyebutkan alasan

Bagaimana ketentuan melakukan ekspor kembali?

  • Mengajukan pemberitahuan pabean ekspor sebelum jangka waktu berakhir
  • Realisasinya wajib dilaksanakan paling lama 30 hari sejak tanggal berakhirnya jangka waktu

 

LAIN-LAIN

Bagaimana jika importir ingin memindah lokasi atau menggunakannya untuk tujuan lain?

Importir dapat mengajukan surat permohonan kepada Direktur Jenderal atau Kepala Kantor Pabean tempat pemasukan

Bagaimana jika pindah lokasi/penggunaan tujuan lain tanpa izin?

Akan dilakukan pencabutan izin impor sementara, penyegelan pada kesempatan pertama serta barang tersebut dianggap tidak diekspor kembali

 

 

SANKSI

Bagaimana jika importir terlambat mengekspor kembali?

Wajib membayar sanksi administrasi sebesar 100% dari bea masuk yang seharusnya dibayar

Bagaimana jika importir tidak mengekspor kembali?

Wajib membayar bea masuk dan PDRI yang terutang serta sanksi administrasi sebesar 100% dari bea masuk yang seharusnya dibayar

Apa dasar hukumnya?

  1. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006
  2. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 142/PMK.04/2011 tentang Impor Sementara
  3. Peraturan Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor PER-51/BC/2012 tentang Petunjuk Pelaksanaan Impor Sementara

Panduan Impor

Deskripsi panduan impor

Selengkapnya

Panduan Ekspor

Deskripsi panduan ekspor

Selengkapnya

Peraturan Terbaru

PMK No. 59/PMK.04/2014 ttg Registrasi Kepabeanan

PMK No. 41/PMK.04/2014 ttg Tatacara Pengisian Nilai Transaksi Ekspor dalam bentuk CIF pada PEB

Pengumuman

Sebagai bentuk keterbukaan informasi publik dan dalam rangka memberikan kepastian kepada Pengguna Jasa, Kepala KPPBC Tipe Madya Pabean Soekarno Hatta telah mengeluarkan Surat No : S-5262/WBC.06/KPP.MP.01/2014 tanggal 11 Juli 2014 tentang Pedoman Dasar Perbaikan Data BC 1.1 Inward Manifest yang dapat diunduh di sini, sedangkan lampirannya dapat diunduh di sini

Employee of The Month

Memiliki hobi membaca, lelaki yang memiliki passion di bidang bahasa dan manajemen ini mengaku terkejut dapat terpilih sebagai Employee of The Month Bulan Juni 2014. Mas Muliya tidak menyangka bahwa sebagian besar pegawai Bea Cukai Soekarno Hatta memilih beliau sebagai salah satu pegawai terbaik di tahun 2014 ini. Pasalnya beliau terhitung baru ditempatkan di Bea Cukai Soekarno Hatta. Perjalanan karir Mas Muliya dimulai di Direktorat Audit pada tahun 2008, dilanjutkan di Bea Cukai Semarang pada tahun 2009, Pusat Kepatuhan Internal pada tahun 2011, dan saat ini aktif di Seksi Kepatuhan Internal Bea Cukai Soekarno Hatta. Ucapan terima kasih tak lupa disampaikan Mas Muliya kepada seluruh pegawai Bea Cukai Soekarno Hatta yang telah memberikan kepercayaan kepada beliau sehingga mendapatkan penghargaan ini. Mas Muliya tak lupa menyampaikan pesan kepada pegawai lainnya, "Berikan yang terbaik dalam bekerja, karena bekerja baik saja tidak cukup".

Grafik Penerimaan Bea Masuk

Info Kurs

VALUTA NDPBM
USD 11,955.00
AUD 11,227.38
CAD 11,065.02
DKK 2,178.78
HKD 1,542.23
MYR 3,710.41
NZD 10,407.09
NOK 1,967.60
GBP 20,330.75
View All

Layanan Informasi

SEKSI PENYULUHAN DAN LAYANAN INFORMASI
(021) 5502056-57
21466E2F (Pin BB)
pli_sh@yahoo.co.id
pli@bcsoetta.net
ONLINE CHAT
Petugas 1
Petugas 2
Waktu Layanan :
Senin-Jumat | 08.00-16.30 WIB

BeaCukai

|

Kemenkeu

|


Tentang Kami | Ragam Layanan | Peraturan | Stakeholders
Perijinan / Lartas | Gallery | Hubungi Kami


Aplikasi Launcher :

KPPBC Soekarno Hatta © 2013. All Rights Reserved

Pengaduan Perilaku Pegawai


Seksi Kepatuhan Internal

  (Tlp) 021 - 361 666 50       |       (Fax) 021 - 550 2105
(SMS) 0852 866 11 900
  kepatuhan.internal.soetta@customs.go.id

Alamat Kantor :


Daerah Gudang Bandara Soekarno Hatta - Kotak Pos 1023
Tangerang - Banten 19111
  (021) 5502026 / 5502072   (021) 5502105